31
Dec
08

COMPLEXITY IN SIMPLICITY

Apa yang terpikir oleh kita tentang Building the Elegance?

Apa Elegance itu ?

Apa yang membentuk Elegance ?

Bagaimana proses terjadinya Elegance?

Apa yang terlihat ketika Elegance terbentuk ?

Apakah Elegance berhubungan dengan estetika ?

Adakah efek yang ditimbulkan ketika suatu objek Elegance hadir di tengah-tengah kita ?

Banyak pertanyaan-pertanyaan yang timbul ketika kita mendefinisikan Building the Elegance. Kita dapat menganalisa dari kata Building the Elegance. Building yang dimaksud disini menggambarkan suatu proses yang terjadi sehingga Elegance itu dapat terbentuk. Proses ini memiliki pengertian membangun atau mendirikan sebuah objek Elegance berdasarkan pada sebuah atau beberapa prinsip, syarat, dan peraturan. Ketika proses membangun itu terjadi maka terdapat peluang terjadinya proses penambahan pada objek tersebut.

Proses yang terjadi merupakan proses yang dinamis. Proses terjadi pada saat sebuah objek hadir sampai membentuk sesuatu yang Elegance. Proses tidak terhenti disatu titik tetapi terus berlanjut hingga objek Elegance tersebut bertumbuh dan berkembang. Proses ini mengandung nilai kontinuitas dan kesinambungan. Kontinuitas ini memiki ritme dan pola tertentu yang disesuaikan dengan space atau place dari keberadaan objek tersebut.

Elegance itu sendiri sering diartikan dengan objek yang memperlihatkan kehalusan, keanggunan, kesederhanaan, dan kemurnian. Elegance is the attribute of being unusually effective and simple. It is frequently used as a standard of tastefulness, particularly in the areas of visual design and decoration. Elegant things exhibit refined grace and dignified propriety.

Some westerners associate elegance with simplicity and consistency of design, focusing on the main or basic features of an object, its dignified gracefulness, or restrained beauty of style.

Others understand the word in an opulent light as in tasteful richness of design or ornamentation. ( Wikipedia ).

Bagaimana sebuah objek dapat disebut Elegance? In the everyday, Elegance is wholly subjective attribute. Whether we deem someone to be ‘ Elegant’ is entirely dependent on our own personal perception of their outward appearance. ( Manuel Delanda, AD Journal, hal : 18 ).

Elegance merupakan sesuatu yang sifatnya subjektif. Pengertian Elegance dapat berbeda antara satu orang dengan yang lainnya. Hal ini disebabkan persepsi manusia dalam menilai sebuah objek berbeda-beda. Elegance pertama kali terlihat dari fisik suatu benda, oleh karena itu penampakan luar dari sebuah objek Elegance sangat penting.

Elegance itu sendiri terbentuk oleh beberapa elemen yang saling berhubungan antara yang satu dengan yang lain. Elegance berhubungan dengan sebuah estetika yang dapat ditangkap oleh visual penglihatan kita dan dapat dirasakan secara emosional. Proses terjadinya Elegance didukung oleh faktor eksternal dan faktor internal yang saling berintegrasi satu sama lain.

Elegance harus bisa mengatasi segala hambatan yang datang dari faktor eksternal. Ketika hambatan itu datang, maka hambatan itu akan menjadi sebuah masalah yang kompleks. Elegance harus bisa mencari solusi untuk masalah yang kompleks itu. Ketika suatu solusi didapatkan dengan mengubah hambatan negatif menjadi sesuatu yang bersifat positif, maka solusi itu disebut solusi Elegance. We also talk about an elegant solution to complex problem. In fact only if the problem is complex and difficult does the solution deserve the attribute ‘elegant’. While simplistic solutions are pseudo-solutions, the elegant solution is marked by an economy of means by which it conquers complexity and resolves ( unnecessary ). ( Patrick Schumacher, AD Journal, hal:30 )

Ketika sebuah Elegance terbentuk maka kita bisa melihat kehadirannya sebagai suatu yang positif. Kehadirannya dapat meminimalisir nilai-nilai negatif yang ada pada sebuah space atau place. Kita dapat melihat sebuah keunikan dari kehadiran Elegance di sebuah space atau place. Ada sebuah cerita yang menggambarkan keunikan dari Elegance itu sendiri.


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: